Langkau ke kandungan utama

Pendaki

Apakah yang kautemui
Di hujung pengumpalan kesedaran
Yang terpecah adalah
Langkah songsang pengembara
Dan pengatur waktu memulakan dengan tertib
Menjahit duka meninggikan harapan
Kerana pendaki memilih keberanian.

Belum waktunya mentari padam ketika senja
Kerana perjalanan seharusnya menembusi dinding segala kabus
Menjaring sayap gementar
Antara gelombang kejatuhan
Dengan warna kehidupan.

Ketika menyisir perjalanan
Seperti membuka lembaran waktu
Yang mempersonakan atau mejemukan
Tebing dan lereng pendakian itu
Bernama ketahanan dan keberanian
Ia adalah ruang dan perangsang.

Karya : --
 Tarikh : --
 Petikan : --
 Terbitan : --

Klang, Selangor.

P/s sorry... dia tak bagi nama and tarikh..

Catatan popular daripada blog ini

Dunia Cinta

Berada di dunia cinta sememangnya indah. Tetapi mengapa ia hadir hanya seketika. Kasih sayang yang tidak berbelah bahagi mengeratkan ikatan kemesraan, akhirnya hanyut di bawah arus gelora.

Biarpun begitu hati tidak serik untuk bercinta lagi. Rasa cemburu terbit di hati bilamana melihat kemesraan teman-teman bersama pasangan masing-masing. Begitulah dunia cinta penuh dengan ucapan sayang dan janji manis yang terkadang tidak tertunai.

~Bunga Abadi, Sabah.

Penyair

1. Dia seorang insan
     berjalan dengan keyakinan
     membawa ketajaman fikiran
     dan bijak mentafsir.2. Dia seorang insan
    melihat dengan kematangan
    kemudian memaknakan
   dengan ilmu dan pengalaman.3. Dia seorang insan
    ibarat sebatang lilin
    berkorban untuk lain.
Karya : Pena Mutiara ( Ahmad Sabki Tahir )
 Tarikh : 1993
 Petikan : Antologi Bunga Desa
 Terbitan : Dewan Bahasa dan Pustaka.




Harga Diri

Lima ribu serbasatu,
Itukah harga sebuah cinta,
Atau nilai maruah,
Bakal mertuaku,
Yang telah tidak jadi. Bukan kerana tidak mampu,
Atau hilangnya cinta,
Atau putus asa,
Tetapi ketetapan itu,
Terlalu murah,
Untuk harga satu maruah.SAZALEE YACOB.
1/10/1990P/S deep.. ambik ikhtibar.