Langkau ke kandungan utama

Catatan

Bankitlah Matahari Antara Susuk Tubuh

di situ ada hamparan yang tajam
api membekam kaki jiwa
sekeping kuku simpatik jatuh ke pasir panas
hangatnya hayat
indah siang dari luka dihiris malam membeku
jika ada restu cekuplah sedapat-dapatnya
akar dan tunjang pulau
sepukau angin lara di pucuk waktu
ada tampanan keras kejelitaan membatas
daya takhta hatinya, cahaya gadis wirawati.

Karya : ZAINON MOHD NOOR
Alor Setar, 1990

Sahabatku senja Veracruz

ketika muhu kurapatkan jendela ini
kausahabatku senja veracruz
muncul lagi dengan celotehmu
manuel peres anak si anu tak pulang-pulang
ibunya resah rumput stylo belum dipotong
lembu di padang takut dicuri orang
siapakah yang mendandan rambut ikai margarita
Ia mimpi kakaknya enak-enak di ladang epal
jauh di carlifonia
sekol telah kering dalam daerah rindu
anak muda tak menumpahkan keringat
di dusun lagi
adik-adik tak jemu
menjaja tacos tan tamales
di stesen atau di gerabak
sangat perlu pesos itu
nanti ada abang dan kakak
yang mau ke texas atau los angeles
mancanda esok dan masa depan.

sahabatku senja veracruz
aku telah lihat semuanya
lupakan sebentar lelahmu
kita rapati kapal-kapal berlabuh
barangkali ada khabar pengembara
dari jauh

Varacruz, Mexico.

Hilang Waktu II

Lelaki berjambang itu
la tidak kujumpa
ada di pangkalan
membimbit hidupnya
tidak kutahu berapa usia.
Kami saling berjabat
menyisir malam larut
setelah pijar mentari
yang terbenam.

Kemarau hilang seketika
jam siapa terjatuh di kakiku
menanar dia bertanya waktu.
Bulan dinding kabut
jaring mimpi siapa pecah bertabur
ajal maut siapa menghenti dengkur.

Karya : AbdulHadi Muhammad
Angkatan Penyair Kelantan.

Dunia Cinta

Berada di dunia cinta sememangnya indah. Tetapi mengapa ia hadir hanya seketika. Kasih sayang yang tidak berbelah bahagi mengeratkan ikatan kemesraan, akhirnya hanyut di bawah arus gelora.

Biarpun begitu hati tidak serik untuk bercinta lagi. Rasa cemburu terbit di hati bilamana melihat kemesraan teman-teman bersama pasangan masing-masing. Begitulah dunia cinta penuh dengan ucapan sayang dan janji manis yang terkadang tidak tertunai.

~Bunga Abadi, Sabah.

Pendaki

Apakah yang kautemui
Di hujung pengumpalan kesedaran
Yang terpecah adalah
Langkah songsang pengembara
Dan pengatur waktu memulakan dengan tertib
Menjahit duka meninggikan harapan
Kerana pendaki memilih keberanian.Belum waktunya mentari padam ketika senja
Kerana perjalanan seharusnya menembusi dinding segala kabus
Menjaring sayap gementar
Antara gelombang kejatuhan
Dengan warna kehidupan.Ketika menyisir perjalanan
Seperti membuka lembaran waktu
Yang mempersonakan atau mejemukan
Tebing dan lereng pendakian itu
Bernama ketahanan dan keberanian
Ia adalah ruang dan perangsang.Karya : --
 Tarikh : --
 Petikan : --
 Terbitan : --Klang, Selangor.P/s sorry... dia tak bagi nama and tarikh..

Harga Diri

Lima ribu serbasatu,
Itukah harga sebuah cinta,
Atau nilai maruah,
Bakal mertuaku,
Yang telah tidak jadi. Bukan kerana tidak mampu,
Atau hilangnya cinta,
Atau putus asa,
Tetapi ketetapan itu,
Terlalu murah,
Untuk harga satu maruah.SAZALEE YACOB.
1/10/1990P/S deep.. ambik ikhtibar.

Hiba Sepasang Remaja

Gadis ayu bertudung malu
 semanis kalbu membendung silu
 tunduk membisu semakin kelu
 menjenguk rindu di angin lalu.

Pinggiran kampung berputik cinta
 kasmaran termenung tilik cerita
 jika beruntung lempar si buta
 duka diusung tercemar sita.

Malang bertemu jaka berpura
 kembang layu bunga sakura
 gerigis berdebu gurun sahara
 gadis pilu diruntun lara.

Ini dia
 puisi hiba
 sepasang remaja
 di desa dosa
 di kota kata
 di angan syurga
 musnah segala....

Mugamutiara
 Akademi seni kebangs